Peserta Magang atau (Pekerja) Karyawan Magang

Peserta Magang atau Karyawan Magang?. Mana yang Benar?

Di waktu ini, penggunaan kata magang telah memunculkan perdebatan. Apakah orang yang magang itu disebut Peserta Magang, ataukah Karyawan Magang?.

Jika disebut karyawan magang, maka siswa SMK yang melakukan magang, akan dianggap ‘tidak sah’, karena termasuk dibawah umur dan tidak diperbolehkan kerja (Undang-Undang No.13 Tahun 2003).

Istilah ‘magang’ sendiri memiliki arti dan konotasi yang beragam tergantung pada konteksnya, mulai dari definisi yang diberikan oleh Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), dunia pendidikan, hingga dalam konteks internasional dan ketenagakerjaan.

Mengerti dan memahami definisi serta tujuan dari magang sangat penting, tidak hanya bagi mereka yang berencana untuk magang, tetapi juga bagi perusahaan dan institusi yang mengatur program magang.

Mari kita bahas lebih dalam apa itu ‘magang’ dan bagaimana berbagai konteks merujuk pada istilah ini.

 

Masalah di Lapangan: Pelajar yang Menuntut Hak Sebagai Karyawan Magang

Di lapangan, sering terjadi kebingungan dan ketidaksepakatan terkait status dan hak-hak dari mereka yang melakukan magang. Banyak pelajar dan mahasiswa yang sedang melakukan magang, namun mereka menuntut insentif atau kompensasi sebagaimana mestinya diterima oleh pekerja atau karyawan magang sesuai dengan regulasi yang ditetapkan oleh Undang-Undang Ketenagakerjaan.

Demo Pegawai / karyawan Magang Trans Jakarta
Demo Pegawai Magang Trans Jakarta

Akan tetapi, hal ini menjadi permasalahan karena status mereka sebenarnya bukan sebagai pekerja atau karyawan, melainkan sebagai peserta magang. Perbedaan status ini memiliki implikasi yang signifikan terhadap hak dan kewajiban yang mereka miliki.

Mengingat kondisi ini, penting bagi semua pihak yang terlibat – baik itu peserta magang, lembaga pendidikan, maupun perusahaan yang menyediakan program magang – untuk memahami dengan jelas tentang apa itu ‘magang’, serta hak dan tanggung jawab yang diatur dalam konteks hukum.

Dengan demikian, setiap pihak dapat menjalankan perannya dengan sebaik-baiknya dan mencegah terjadinya kesalahpahaman atau konflik.

 

Pengertian Magang Menurut KBBI

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), istilah ‘magang’ memiliki dua pengertian:

Pengertian Pertama ‘Magang’ merujuk pada calon pegawai yang belum diangkat secara tetap dan belum menerima gaji atau upah karena masih dianggap dalam tahap belajar.

Pengertian Kedua Dalam konteks ini, ‘magang’ diartikan sebagai calon ahli yang telah cukup lama berada dalam suatu lingkungan kerja.

 

Pengertian Magang dalam Konteks Lain

Pengertian Magang Dalam Konteks Pendidikan

Magang, dalam dunia pendidikan, dikenal sebagai bagian dari pelatihan kerja. Biasanya ini dilakukan oleh mahasiswa tingkat akhir atau siswa SMK kelas 3 sebagai salah satu syarat utama untuk menyelesaikan proses pendidikan atau sebelum mendapatkan gelar sarjana.

Pengertian Magang Dalam Konteks Internasional (Internship)

Dalam konteks Amerika atau Eropa, ‘magang’ dikenal dengan sebutan ‘Internship’. Internship didefinisikan sebagai kesempatan untuk mengintegrasikan pengalaman terkait karir ke dalam pendidikan sarjana dengan berpartisipasi dalam pekerjaan terencana dan diawasi.

Pengertian Magang Dalam Konteks Ketenagakerjaan

Dalam dunia kerja atau ketenagakerjaan, ‘magang’ didefinisikan dalam Pasal 1 angka 11 UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

Pemagangan adalah bagian dari sistem pelatihan kerja yang diselenggarakan secara terpadu antara pelatihan di lembaga pelatihan dengan bekerja secara langsung di bawah bimbingan dan pengawasan instruktur atau pekerja/buruh yang lebih berpengalaman, dalam proses produksi barang dan/atau jasa di perusahaan, dalam rangka menguasai keterampilan atau keahlian tertentu.

 

Statemen Pendukung

Lebih dari 73% mahasiswa tidak mendapatkan insentif saat magang

Ini adalah sumber data yang kami kumpulkan, dengan melakukan survey langsung ke lapangan. Kami mendapati bahwa 73% dari mahasiswa yang kami survey di kota Semarang, tidak mendapatkan insentif ketika magang.

Adapun jika dapat, jumlah nya tidak seberapa (200- 300 ribu an) yang diberikan untuk satu sesi magang, yang durasi nya bisa mencapai 1-3 bulan.

Hasil survey selengkapnya, bisa dilihat disini: Survey Magang Volunoid: 73% Anak Magang Tidak Mendapat Insentif.

Contoh Peserta yang Rela Mengeluarkan Biaya Magang

Ini adalah salah satu dokumen kami, dari Universitas Diponegoro. Bisa Anda lihat disana, bahwa peserta tersebut menyatakan:

Bersedia mematuhi seluruh ketentuan di tempat magang, termasuk masalah pembiayaan magang.

Bersedia mengeluarkan biaya tambahan sebagai konsekuensi kegiatan magang yang saya pilih.

Universitas yang cukup ternama seperti UNDIP, paham betul bahwasanya biaya untuk mendapatkan ilmu itu tidak murah. Dan mereka mempersiapkan anak didik nya atas hal tersebut.

Contoh Pernyataan Peserta yang Rela Mengeluarkan Biaya Magang - Peserta Magang atau Karyawan Magang?. Mana yang Benar?
Contoh Pernyataan Peserta yang Rela Mengeluarkan Biaya Magang

 

Akhir Pembahasan

Mengingat keempat definisi tersebut, bisa dipahami bahwa ‘magang’ bertujuan memberikan kesempatan kepada siswa atau mahasiswa untuk mendapatkan pelatihan kerja, atau memberikan kesempatan kepada angkatan kerja mendapatkan pengalaman pelatihan kerja sebelum terjun langsung ke dunia kerja yang sesungguhnya.

Sebagai konklusi, dalam praktik dan konteks hukum, seseorang pelajar/ mahasiswa yang melakukan magang biasanya disebut sebagai Peserta Magang, bukan sebagai pekerja atau karyawan magang.

 

Penutup

Memahami konsep dan peran magang adalah langkah fundamental untuk memastikan berjalannya program magang dengan efektif dan efisien. Melalui pemahaman ini, kita dapat menghapus keraguan antara istilah ‘Peserta Magang’ dan ‘Pekerja Magang’, yang seringkali menjadi sumber kebingungan dan konflik.

Mengetahui beda antara keduanya bukan hanya membantu mahasiswa atau individu yang berkeinginan magang, tetapi juga perusahaan dan institusi yang menyelenggarakan program tersebut.

Dengan pemahaman dan komunikasi yang baik, setiap pihak dapat memperoleh manfaat optimal dari pengalaman magang, menjembatani kesenjangan antara teori dan praktek, dan akhirnya mempersiapkan generasi baru pekerja yang siap menghadapi tantangan dunia kerja.

Ingatlah bahwa setiap perjalanan dimulai dengan langkah pertama, dan bagi kebanyakan pelajar dan mahasiswa, magang adalah langkah tersebut.

Referensi:

  1. Peserta Magang Atau “Pekerja Magang”???- SPSI Bekasi Org

Leave a Reply